MEDAN, Waspada.co.id – Penyidik Unit Buncil Subdit III Jatanras Direktorat (Dit) Reskrimum Polda Sumut melimpahkan tahap II tersangka Terbit Perangin-angin (TRP) ke Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara.

Mantan Bupati Langkat itu dilimpahkan tahap II dalam kasus tindak pidana perdagangan orang (TPPO) dipimpin Kasubdit III Jatanras Dit Reskrimum Polda Sumut, Kompol Wahyu Ismoyo.

https://atid.me/000eul000dn5

“Benar, penyidik Dit Reskrimum Polda Sumut telah melimpahkan tahap II tersangka TRP mantan Bupati Langkat tersangka kasus TPPO ke Kejati Sumut setelah dibawa dari Gedung KPK,” kata Kabid Humas Polda Sumut, Kombes Pol Hadi Wahyudi, Kamis (6/7).

Terbit Rencana Perangin-angin terlibat kasus TPPO setelah ditemukannya lokasi kerangkeng manusia yang berada di rumah pribadi miliknya di Desa Raja Tengah, Kecamatan Kuala, Kabupaten Langkat. Selain TRP, penyidik Dit Reskrimum Polda Sumut juga menetapkan delapan tersangka lainnya.

Hadi menerangkan, kasus TPPO yang dilakukan tersangka TRP bersama tujuh tersangka lainnya menyebabkan orang meninggal dunia saat berada di dalam kerangkeng.

https://atid.me/go/Xsxeg8pm

Adapun ketujuh tersangka yang terlibat bersama TRP yakni HS, IS, TS, RG, JS, DP, dan HG. “Para tersangka dipersangkakan melanggar Pasal 7 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 21 tahun 2007 tentang Pemberantasan TPPO dengan ancaman hukuman 15 tahun ditambah sepertiga ancaman pokok,” pungkasnya.(wol/lvz/d2)