JAWA MARAJA, Waspada.co.id – Polsek Tanah Jawa Resor Simalungun pada Kamis (6/7) sekitar pukul 13.30 WIB, melakukan evakuasi penemuan mayat di aliran Sungai Bah Bolon, Huta Mariah, Nagori Mariah Jambi, Kecamatan Jawa Maraja, Kabupaten Simalungun.

Korban seorang perempuan tidak dikenal atau Miss X yang diperkirakan berusia 15 tahun. Tempat kejadian perkara (TKP) pertama kali ditemukan oleh dua saksi, yakni Adit dan Fauzi. Keduanya berusia 16 tahun dan masih pelajar.

https://atid.me/002bc7000dn5

Kronologis kejadian bermula saat informasi penemuan mayat diterima dari warga. Saat tiba di TKP, korban ditemukan dalam keadaan terapung dan sudah mengeluarkan bau busuk. Dalam tangan korban ditemukan sebuah pakaian dalam (BH) warna ungu.

Pihak Kepolisian Polsek Tanah Jawa bersama Dinas BNPB Kabupaten Simalungun kemudian melakukan evakuasi mayat tersebut sekitar pukul 16.30 WIB. Mayat dibungkus menggunakan kantong jenazah dan dibawa ke RS. Bhayangkara, Jalan Wahid Hasyim, Medan, guna dilakukan otopsi untuk mengetahui penyebab kematian

https://atid.me/go/C0XfyPq0

Dari hasil evaluasi dan olah TKP mengindikasikan bahwa, mayat tersebut diperkirakan sudah terendam dalam air selama kurang lebih 72 jam. Pemeriksaan awal oleh pihak Puskesmas Jawa Maraja, Bah Jambi, tidak menemukan tanda-tanda kekerasan atau luka pada tubuh korban.

Polsek-Tanah-Jawa-2
Polsek Tanah Jawa Evakuasi Mayat Wanita Mengapung di Sungai Bah Bolon (HO/Polres Simalungun)

Personil yang terlibat dalam evakuasi meliputi Kapolsek Tanah Jawa Kompol M. Nainggolan, AKP. R. Siahaan, Aiptu M.H. Sinaga, Aiptu J. Manihuruk, Aiptu R.A.F. Sihombing dan Brigadir Bayu S.

Dalam keterangannya, Kapolsek Tanah Jawa, Kompol M. Nainggolan mengatakan, “Peristiwa ini menjadi peringatan bagi kita semua untuk lebih waspada dan berhati-hati. Terutama bagi orang tua, agar senantiasa memantau dan melindungi anak-anak mereka.”

https://atid.me/go/lBEVh9El

Kompol M. Nainggolan juga meminta kepada masyarakat setempat agar dapat membantu polisi dalam mengungkap misteri mayat perempuan tersebut.

“Kami sangat mengharapkan kerjasama dari masyarakat, apabila ada yang mengetahui informasi terkait identitas korban, mohon bisa disampaikan kepada pihak berwajib,” ujar Kompol M. Nainggolan.

Kapolsek juga mengingatkan kepada warga untuk tidak menyebar informasi yang belum tentu kebenarannya atau berita bohong (hoax).

“Menyebar informasi yang tidak benar dapat menimbulkan kepanikan. Mari kita dukung proses hukum ini dengan tenang dan penuh rasa tanggung jawab,” imbuh Kompol M. Nainggolan.

“Saat ini pihak kepolisian masih terus melakukan penyelidikan dan proses identifikasi terhadap korban. Kami berharap masyarakat berikan doa dan dukungan moral terhadap keluarga korban,” tambah kapolsek.

Hingga berita ini diturunkan, masih belum ada informasi terbaru terkait identitas mayat perempuan tersebut. Proses investigasi terus berlangsung. Pihak Kepolisian Resor Simalungun menghimbau agar masyarakat tetap tenang dan berikan ruang kepada polisi untuk melakukan proses hukum. (wol/azr/d2)